“Sesobek Kertas Balasan”

Niat baik, tak terucap lisan tapi dengan perbuatan yang siir. Mampu membuat bahagia setiap makhluk. Jum’at ini, dari pagi sibuk dengan rutinitas kerja. Masuk jam 08.00 hingga sore hari. Oiya, ini kan hari Jumat, ada jadwal sholat Jumat pastinya.

Sholat Jumat yang biasa saya lakukan di Surabaya bagian barat, di masjid yang tidak begitu besar dan megah. Namun pastinya mengundang banyak jamaah waktu sholat Jumat.

Saya berangkat sendirian. Di tengah jalan saya bertemu kenalan saya. Dia bekerja sebagai perawat kolam renang. Saat itu ia menanyakan kepada saya untuk sholat Jumat yang biasa saya tempati. Oke langsung saja saya ajak berangkat bersama.

“Tapi ndak sampai jam 13.00 ya, Mas. Soalnya saya harus cepet-cepet balik,” pintanya.

“Oke siap,” saya jawab sigap.

Usai sholat Jumat, langsung saya bergegas balik. Biasanya saya mampir ngopi dulu di warung kopi khas Gresik. Tapi berhubung saya dengan teman saya, akhirnya agenda ngopi saya cancel.

Sebelum masuk lokasi kerja, saya membeli pentol bungkus, sekalian saya belikan teman saya itu. Tak banyak bicara, langsung saja saya berikan pentol yang sudah dibungkus itu.

“Terimakasih loh, Mas,” katanya sumringah seraya menyambut pentol.

Setiba di lokasi kerja, saya dan dia berpisah. Ia menuju basecamp-nya, saya menuju mushola untuk leyeh-leyeh sambil melanjutkan baca novel Bekisar Merah karya Ahmad Tohari.

Tak lebih dari lima lembar, mata saya merasa lelah. Akhirnya saya putuskan untuk menutup novel dan lanjut tidur.

Sore tiba, pukul 16.00 saya bergegas menuju parkiran motor. Saya cari motor saya, rupanya sudah berpindah posisi. Terlihat ada teh pucuk yang dikantongi kresek di cantolan depan motor saya. Saya ambil teh itu, dan saya minum.

Saya dapati ada sesobekan kertas di dalam kresek itu. Saya buka, ada pesan dengan tulisan tangan : “Suwun Mas Penthole…hehe…”

Segala sesuatu yang bernilai baik, tentunya akan dibalas baik juga, kata para bijak bestari.

Tidak semua orang melakukan kebaikan, tapi semua orang ingin dilayani dengan baik, kata saya waktu itu di sebuah chat wa dengan teman karib.

 

Wassalam.

Surabaya, 11 Juni 2021

 

“Tedjo” Andreanto

JM Damar Kedhaton tinggal di Driyorejo, Gresik.