“Sementara, Tetep Serius”

Berbuat baik pada orang lain via https://facthacker.com

Kabèh iku sementara, gak terus-terusan. Ana masa é, yaiku rentang waktu dan jarak. Kesempatan di dalam waktu dan jarak itu, entah kita berbuat baik, buruk, berguna, bermanfaat, berkeluh kesah atau ndak lapo-lapo juga terserah. Tapi ingat, semua berkesinambungan.

Seorang anak yang dididik oleh orang tuanya, diajari kata-kata baru, dikehendaki berkata baik, diberi makan raganya, didampingi belajar, dibahagiakan dan dibela di masa kecilnya, juga tak mungkin lepas dari kesedihan, kekecewaan, iri hati dan ingin bangkit kembali. Ibarat masakan, ini nasi beserta lauk pauk dan sambal. Masalah enak nggak enak, lain soal.

Semua pasti merindukan kebahagiaan. Merindukan kebaikan. Layaknya komposisi suasana sorga. Tapi di dunia semua diberi jatah arena untuk berjuang untuk menuju kebahagiaan hingga ketenangan. Ayem tentrem. Dan pastinya mendapat ridho Allah ta’ala.

Dalam dialog singkat di warung es cao, pertigaan Perumahan Griya Kencana di sisi selatan Gresik, aku mendapati dialog asyik dari mereka. Antara Mak Yem, Mas Bagio, dan Kacong. Mereka asyik membicarakan tentang status pekerjaan. Mak Yem sang penjual es cao bertahun-tahun setia dengan pekerjaan yang ditekuninya. Kacong yang kuli es balok kadang juga sebagai Manager Operasional dan Pemasaran serta merangkap menjadi bos usaha penyediaannya es balok di wilayah Griya Kencana dan sekitarnya. Dan Mas Bagio masih berstatus seorang buruh pabrik, mengeluh dengan gembira melihat Kacong yang selalu santai dan tenang dalam menjalani hidupnya.

Kacong yang asli Madura itu tak lepas dari kebiasaan orang Madura yang sangat santai, lucu, serta konsisten terhadap apa yang dia kerjakan. Hal itu membuat Mas Bagio berkeluh kesah kepadanya. Di mata Mas Bagio, keyakinan yang dianut Kacong membuat ia semakin mantap dalam menjalani hidupnya.

“Cong, cik ènaké koen iku yah méné ngombé ès karo rokokan. Sepi kiriman ta?” tanya Mas Bagio.

Ya gak sepi, Iki wis mari. Lah lapo aténé nèk wis mari? Isaku ya nikmati karo rokokan. Layaknya arèk sekolah dikèki soal dikerjakna, wis beres, terus istirahat lan mangan. Gak njaluk soal maneh,” jawab Kacong dengan ciri khasnya.

“Menarik Cong jawabanmu. Sakjane aku yo pingin kaya awakmu, tapi durung ana kesempatan,” keluh Mas Bagio.

“Ya sabar Cak Bagio, Kabèh iku sementara, gak terus-terusan. Masiya aku sing yah méné lèyèh-lèyèh sapa ngerti nang ngarep iku wis ana wong sing ate ngorder es balok manèh. Bèdané aku kan sewaktu-waktu kerjané, nèk sampèyan kan wis diwaktu, teka jam isuk sampek soré.“.

“Iya Cong, bener koen.”

Kabèh iku sementara Cak. Aku ndhisik ya tau kerja mèlok uwong, proyekan. Kuli proyek. Ya ngunu sabendina nèk gak tepak karo mood e ndhukuran pasti disenèni. Lah awakku sebagai ngisoran yo tak terima aé gak kakèan cangkem, sebab aku nyadari aku mèlok uwong, kerja dibayari uwong, dan keperluanku difasilitasi sakmadyané. Katé njaluk lebih yo gak ngarah isa nyanggupi. Kecuali Gusti Allah, jelas bras-bres nèk Ngelayani,” jawab Kacong.

Dan ia terus melanjutkan cerocosannya. “Nèk sik diopèni uwong ya aja macem-macem lan njaluk anèh-anèh, kudu duwé kesadaran. Saling ngerti. Wis ngunu ae. Kaya anak nang wong tuwa. Wong tuwa ndhidhik, ngopèni, ngekèki mangan pas aku sik cilik durung wayahé nyambut gawé. Sedheng aku wis gedhé isa nyambut gawé, aku isa tuku rokok isa njajan, wong tuwaku ya gak nglarang. Sebab tanggungané rada èntèng mungkin. Dan aku sebagai anak ya ngurmati jasa-jasa wong tuwa. Luwih-luwih ngabdi nang ibuk karo bapak.”

Kacong melanjutkan, “Ibu iku surga tertinggi di aneka macam surga, layak nèk anak berbakti karo wong tuwa. Dadi lumrah nèk aku nang endi-endi sik ditakoni, ditakokné lan dikangeni. Sebab darah daging iki saka barokahé ibu.”

Wis Cong, sida bungkus pira ès cao iki kanggo bojomu. Gak ngoomooong aé,” sela Mak Yem.

Loro aé, gak usah santen,” pungkas Kacong.

 

Surabaya,18 Juni 2021

“Tedjo” Andreanto

JM Damar Kedhaton tinggal di Driyorejo, Gresik.